Singapura tahan pengasuh bayi hendak bergabung dengan ISIS

AGENT TOGEL TERPERCAYA Aparat keamanan Singapura menahan seorang perempuan pengasuh bayi hendak pergi bergabung dengan kelompok Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS). Kementerian Dalam Negeri Singapura menuturkan wanita itu bernama Syaikhah Izzah Zahrah Al Ansari ditahan awal Juni lalu.

Menurut mereka, Izzah mulai terjangkit radikalisme sejak 2013 lalu lewat propaganda internet berkaitan kelompok militan Negara Islam Irak dan Syam (ISIS).

“Dia mulai memercayai ISIS mewakili semangat Islam yang sesungguhnya. Radikalisasi di dalam dirinya jadi semakin dalam sejak itu,” tulis Kemendagri Singapura dalam pernyataan mereka, seperti dilaporkan Channel News Asia, Senin (12/6).

Izzah terpapar radikalisme lantaran mengenal sejumlah kontak pendukung ISIS. Beberapa dari kenalan perempuan tersebut dilaporkan sudah tewas di Suriah.

Usai setahun terjerat jaringan itu, Izzah secara aktif mulai mengunggah materi pro-ISIS di internet. Sejumlah akun sosial media Izzah sudah dihapus, namun dia membuat akun baru lagi.

Dia bahkan sudah berencana hijrah ke Suriah bersama anaknya untuk bergabung ISIS. “Sampai akhirnya dia mengatakan sejak 2015 mencari seorang Salafi (pendukung ISIS) untuk dinikahi dan tinggal bersama di Suriah,” ujar Kemendagri Singapura.

Dia bahkan percaya statusnya akan naik menjadi ‘janda martir’ bila suami idamannya tersebut mati di medan perang ISIS.

Perempuan ini juga mengaku siap mengikuti latihan militer dan bergabung dalam pertarungan senjata membela ISIS. Orang tua dan saudara Izzah pun mulai khawatir. Namun, mereka memilih untuk mencoba mendekati Izzah tanpa melapor ke otoritas. Hingga akhirnya, otoritas mendeteksi keberadaan Izzah.

Dalam pernyataan tertulis mereka, Kemdagri Singapura pun menekankan pentingnya peran anggota keluarga dan teman untuk melapor kepada otoritas jika menemukan gelagat radikalisme dalam diri kerabat.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*